Daily Driver Pake Hp Kentang di 2020

Di zaman serba canggih dan spesifikasi smartphone semakin menggila, rasanya tidak cukup kalo daily driver kita hanya smartphone dengan RAM 2 GB dan ROM 16 GB alias hape kentang. 

Awalnya istilah "hape kentang" hadir karena para gamers dan tech review menganggap smartphone dengan performa buruk diibaratkan sebagai kentang. Jawaban lain yang bisa di logika adalah jawaban dari Peter Richie Putra di situs id.quora.com, ia menjawab bahwa istilah hape kentang ada kaitannya dengan kebiasaan orang Tionghoa. 

Menurutnya, orang Tionghoa ketika sedang kesal atau ingin bersumpah serapah, ia akan mengucapkan "fānshǔ" yang artinya kentang. Jika ingin mengumpat, maka menjadi "dàfānshǔ" yang artinya kentang besar. Mungkin karena lidah orang Indonesia sangat susah melafalkannya, maka diambil arti harfiahnya. 

Baca juga: Kesederhanaan Foto Dalam Bingkai Minimalis

Kategori hape kentang sendiri sebenarnya tidak jelas. Apakah hape jadul, hape yang tidak support fitur tertentu, atau hape yang cepat panas? Saya tidak paham betul, tapi sebagai orang yang menggunakan hape keluaran 2016 dengan RAM 2 GB dan memori internal 16 GB, saya merasa hape saya sudah bisa dikategorikan hape kentang. 

Ini bukan self judgement, tapi sebelum saya berasumsi bahwa hape saya termasuk hape kentang, saya telah melakukan beberapa analisis, antara lain sebagai berikut. 

1. Memori internal cepat penuh

Sebelum membeli hape ini, saya adalah pengguna hape dengan RAM 512 MB dan ROM 8 GB. Dulu sudah sangat cukup karena hanya diinstall WA, FB, dan game Moto GP. Makanya ketika hendak membeli hape yang menjadi daily driver sekarang, saya berpikir bahwa memorinya akan turah-turah. 

Tapi tak di nyana, dua tahun pemakaian hape yang dulu saya bangga-banggakan RAM dan ROM nya ini ternyata memiliki eksistensi yang singkat. Setiap bulan saya harus mereset pabrik hape besutan China ini. Kalau tidak, saya akan kesal dengan notifikasi "Ruang Penyimpanan Hampir Habis". 

Baca juga: Perjalanan Menemukan Fotografi

Lah hampir habis gimana, padahal cuma diinstall WA sama IG. Sekarang udah nggak nginstall FB, karena lebih sering buka di browser. File berisi foto, video, dan musik juga sedikit, tapi setiap sebulan sekali, pasti notifikasi itu muncul. Saya disuruh menghapus beberapa data, ketika sudah saya hapus nyatanya keesokan harinya saya mendapat notifikasi yang sama. 

2. Tidak Support Buat Install Game

Kecanggihan smartphone juga merambah pada kecanggihan aplikasi di dalamnya. Salah satunya game online. Sebagai remaja yang tidak ingin ketinggalan zaman, saya mencoba menginstall game online Mobile Legend dan PUBG. 

Tapi sayang, dengan performa yang standard, hape saya tidak support untuk bermain game dengan kualitas tinggi. Selain membutuhkan memori bergiga-giga bait, grafik saat bermain pun justru membuat mata menjadi kunang-kunang. 

Ditambah lagi, jika ingin menginstall game, saya harus merelakan aplikasi lainnya untuk dihapus, misalnya instagram. Jika tidak, hape akan cepat panas, dan saat bermain game akan sering ngelag.

3. Jumlah Kamera Belakang Hanya Satu

Rasanya di tahun 2020 ini sudah sangat langka hape keluaran terbaru yang memiliki kamera belakang hanya satu. Minimal dua kamera, bahkan sampai lima kamera. 

Baca juga: Mengunjungi Borobudur di Tengan Pandemi

Sebagai pengguna hape dengan satu kamera, saya cukup insecure jika duduk berjejer anak SD yang hapenya lebar, dan kameranya lebih dari satu. 

Satu-satunya hal yang masih bisa dibanggakan dari hape kentang ini adalah jokesnya. Setidaknya ketika bercerita ke teman sepermainan, mereka akan terhibur dengan sebutan "hape kentang".

Tulisan 2020 silam.

Admin.

Tidak ada komentar

Diberdayakan oleh Blogger.